10 Fakta Menakjubkan Tentang Jigsaw Puzzle

10 Fakta Menakjubkan Tentang Jigsaw Puzzle –¬†Teka-teki telah terbukti meningkatkan perkembangan dan kemampuan belajar pada anak-anak. Selain itu, mereka secara ilmiah terbukti sangat efektif dalam mempromosikan keterampilan baru pada anak-anak. Selain memberi mereka berbagai manfaat intelektual dan kognitif jangka panjang.

10 Fakta Menakjubkan Tentang Jigsaw Puzzle

puzzlehistory – Teka-teki adalah alternatif pendidikan bagi anak-anak yang belajar sambil bermain, sekaligus menghabiskan waktu berkualitas bersama keluarga mereka. Jika Anda pernah berpikir untuk membeli teka-teki untuk anak Anda, tetapi belum melakukannya karena Anda menganggapnya hanya sebagai hobi, berikut adalah daftar fakta teka-teki yang harus Anda pertimbangkan:

1. Teka-Teki Bukan Hanya Permainan

Berlawanan dengan kepercayaan populer, teka-teki tidak diciptakan untuk menjadi hobi bagi anak-anak. Faktanya, teka-teki pertama adalah peta Eropa yang dibuat pada tahun 1766 oleh kartografer Inggris John Spilsbury agar anak-anak masyarakat Inggris atas dapat belajar geografi. Namun, Spilsbury segera menyadari kemungkinan besar pembedahan sebagaimana awalnya disebut, sebagai sistem pengajaran.

Penemuan didaktik menjadi mode, dan kartografer Inggris mulai menjual teka-teki jigsaw dengan gambar benua dan negara Eropa lainnya. Saat ini, teka-teki telah berevolusi menjadi bentuk 3D , teka-teki dalam aplikasi seluler dan video game, dan telah menjadi salah satu aktivitas berteknologi rendah paling populer di dunia karena banyaknya pilihan dan manfaat yang ditawarkannya untuk segala usia.

Baca Juga : Sejarah Dari Teka-Teki Jigsaw Hingga Coba Sendiri 

Namun, terlepas dari kepercayaan populer, teka-teki bukan sekadar hobi. Lebih dari waktu luang, mereka adalah alat yang berguna untuk stimulasi, latihan mental, dan pengajaran karena banyak keuntungan yang mereka bawa untuk kesehatan kognitif anak-anak dan orang dewasa yang mengembangkan kebiasaan bermain dengan mereka.

2. Pemecahan Teka-Teki Merangsang Keterampilan Spasial Dan Matematika

Teka-teki mengajarkan anak-anak dan orang dewasa tentang bidang yang berbeda di mana objek ditempatkan, sehingga mendorong pengembangan penglihatan spasial dan meningkatkan penalaran perseptual, suatu kegiatan yang membantu anak-anak untuk mulai memahami tiga dimensi dan lebih cepat mengenal bentuk.

3. Ini Juga Merangsang Dan Mengembangkan Memori Visual

Tujuan dari pemecahan teka-teki adalah untuk mengatur dan menyusun beberapa potongan (jumlahnya tergantung pada tingkat kesulitan) untuk membuat ulang gambar referensi. Ini membantu mengembangkan memori visual anak-anak dan orang dewasa karena untuk mencapainya mereka perlu menghafal polanya dan mencoba melihatnya sesering mungkin.

4. Anak Melatih Pengendalian Diri Dan Rfleksi Melalui Puzzle

Saat anak-anak dan orang dewasa bermain puzzle, mereka dihadapkan pada posisi yang menantang karena terkadang butuh waktu lebih lama dari biasanya untuk menemukan potongan yang tepat. Hal ini memungkinkan mereka untuk mempraktikkan toleransi terhadap frustrasi ketika mereka melihat bahwa teka-teki itu sulit untuk disatukan dan, tanpa disadari, mereka mempraktikkan pengendalian diri, yang pada gilirannya membantu mereka merenungkan berbagai hal sebelum bertindak.

5. Teka-Teki Meningkatkan Perkembangan Psikomotor

Memegang potongan teka-teki di tangan dan menempatkannya di tempat yang tepat membantu pemecah teka-teki menyempurnakan gerakan manipulatif kecil, keterampilan yang meningkat saat mereka mendapatkan presisi dan koordinasi tangan-mata.

6. Dan Mereka Juga Meningkatkan Keterampilan Pemecahan Masalah!

Karena tujuan memecahkan teka-teki adalah untuk menemukan solusi atas suatu masalah, teka-teki membantu meningkatkan kemampuan berpikir kritis seseorang. Anak atau orang dewasa belajar kesabaran, kebulatan tekad dan pengaturan, yaitu bagaimana membagi masalah yang besar dan rumit menjadi bagian yang lebih kecil dan mudah dipecahkan. Mereka mencapai rasa pencapaian ketika mereka memecahkan teka-teki. Ini juga membantu meningkatkan tingkat kepercayaan anak atau orang dewasa terhadap kemampuan mereka untuk memecahkan masalah atau mengatasi tantangan.

7. Efek Pada IQ

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa memecahkan teka-teki membantu meningkatkan level IQ (intelligence quotient) pemain. Teka-teki memaksa pemecah untuk berpikir dan bernalar. Mereka memaksa pemain untuk menggunakan pengetahuan umum, ingatan, citra spasial, logika, dan keterampilan memecahkan masalah mereka. Kecerdasan dipertajam dengan belajar mengatasi tantangan.

8. Tentang Harga Diri

Untuk seorang anak atau orang dewasa, menyusun teka-teki adalah suatu prestasi. Ketika mereka berhasil menyelesaikannya, kepuasan dan motivasi adalah perasaan pertama yang biasanya mereka alami. Ini membantu meningkatkan harga diri mereka karena setiap kesuksesan kecil yang mereka capai membangun kepercayaan diri mereka dan memotivasi mereka untuk ingin berbuat lebih banyak.

9. Teka-Teki Sebagai Penghilang Stres

Menyusun teka-teki membutuhkan banyak konsentrasi. Berfokus pada pemecahan teka-teki membantu anak-anak dan orang dewasa melupakan lingkungan mereka untuk sementara dan karenanya mengurangi tingkat kecemasan dan ketegangan mereka.

10. Teka-Teki Kembali Populer!

Teka-teki adalah salah satu kegiatan hemat biaya yang menemukan minat baru, terutama di kalangan dewasa muda. Dengan meningkatnya kekhawatiran akan perangkat digital dan pengaruhnya terhadap kemampuan kognitif kita, semakin banyak orang yang membeli teka-teki untuk mengurangi waktu layar mereka sambil meningkatkan keterampilan kognitif mereka melalui pemecahan teka-teki!